Postedss on Leave a comment

Mengenali bahayanya kekurangan tekanan angin pada ban

Hallo cu, kali ini nenek akan membahas tentang bahaya kelebihan dan kekurangan tekanan angin pada ban nih. Setelah nenek pelajari, kekurangan tekanan angin pada ban ternyata lebih berbahaya lho cu. Kita simak bareng-bareng yaa penjelasan nenek berikut supaya cucu lebih memperhatikan keselamatan dalam bepergian 😉

Tekanan angin pada ban harus sesuai dengan standar motor dan ukuran ban yang cucu gunakan alias tidak boleh melebihi apalagi kurang. Jika tekanan angin ban berlebihan, dapat menyebabkan tekanan pada sisi velg yang berpotensi membuat ban mudah rusak dan mudah meledak jika menghantam lubang ataupun benda lainnya saat di jalan. Syerem bingit cuu..

Ukuran Angin Model Bulat 1/4″ 100Psi AMERICAN TOOL yang nenek pakai sesuai foto
Yang nenek pakai di foto ini namanya Ukuran Angin Model Bulat 1/4″ 100Psi AMERICAN TOOL ya cu

Sedangkan bila ban mobil/motor cucu kekurangan angin, bahaya yang ditimbulkan akan lebih banyak cu. Berikut bahayanya bila ban kekurangan angin:

1. Struktur dan pola ban mudah rusak
Karena kekurangan angin, ban akan kempes dan terlihat kasat mata ketika telapak ban bersentuhan dengan aspal seluruhnya dengan tidak semestinya. Akibatnya struktur ban akan mudah rusak jadinya gampang pecah cu.

2. Ban dapat terlepas / copot dari velg
Tidak cuma gigi palsu kakek yang mudah copot cu, ban yang kekurangan angin menyebabkan gigitan pada velg kurang sempurna dan akhirnya bisa terlepas dari dudukannya.

3. Ban jadi cepat aus
Jika normalnya (misal) ban perlu diganti 6 bulan sekali, maka usia penggantian ban akan lebih cepat menjadi 3-4 bulan sekali.

4. Pengereman tidak maksimal
Kembangan alias alur pada ban, tidak akan berfungsi maksimal jika angin pada ban tidak sesuai standar. Jadinya ketika cucu mengerem maka permukaan ban tidak akan menempel sempurna di aspal. Malah bisa-bisa cucu ngeremnya kurang sip karena ‘feel’ ban jadi aneh.

5. Boros bahan bakar
Ketika kakek masih muda, kakek suka kebut-kebutan drag race, jadi kakek paham betul bahwa semakin kecil permukaan ban yang menempel di aspal maka laju kendaraan akan semakin cepat karena gesekannya minim. Sebaliknya jika permukaan ban yang menempel terlalu banyak, maka ban akan terasa lengket di aspal jadi terkesan lambat laju motornya. Secara naluri, biasanya kita akan memacu kendaraan lebih kencang. Jadinya terkesan lebih boros bahan bakar kan.

Nah cucu sekarang jadi tau kan mengapa tekanan angin pada ban harus sesuai standar? Kalau cucu merasa repot harus mengukur tekanan ban setiap hari, sebenarnya nda serepot yang dibayangkan kok cu. Cucu cukup sediakan waktu kurang dari 1 menit saja. Untuk alat ukur tekanan angin ban biasanya nenek menggunakan alat Dial Type Tire Pressure Gauge 100Psi ini cu. Range ukurannya cukup lebar jadi bisa digunakan untuk mengukur tekanan ban motor dan ban mobil. Ban sepeda onthel mah pasti bisa bingit cu hihi.. Nilai plus lainnya, ukurannya mungil dan praktis cara pakainya.

Nanti cucu pasti tau kira-kira kendaraan dan ban yang cucu gunakan itu kira-kira perlu diisi / ditambah angin setiap berapa hari sekali. Tentunya tidak ada patokan yang pasti ya cu karena faktor jenis kendaraan, jenis ban, jenis angin yang dipilih dan lama pemakaian juga berpengaruh terhadap tekanan angin di dalam ban.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *